Tips Melakukan Wheelie (Angkat Ban Depan) Dengan Mudah…!!!

oleh -2 views

otobalancing.net – Kangbro…marak sekali di sosial media banyak yang memperlihatkan aksi wheelie (mengangkat ban depan), ada yang berhasil namun ada juga yang jatuh, nah beberapa waktu yang lalu ada rekan saya yang pernah ingat kalo saya dulu sering melakukan aksi ini (pas jaman muda cak) meski sekarang sudah gak lagi disamping karena badan sudah melar, saya juga tahu diri lah…usia bos hahaha.

Kangbro sekalian…wheelie bisa menyenangkan, tapi pastikan sampeyan melakukannya dengan safety dan di tempat yang aman dan mendukung. Pertama dan terpenting, saat wheelie adalah dengan merasakan dan mendengar suara mesin, bukan oleh apa yang dilihat di Tachometer, setiap orang atau motor mempunyai power yang berbeda dan setelan sproket yang beda pula, jadi sampeyan tidak perlu melihat tachometer, cukup perhatikan jalan!!

Baca juga : Mending Mana…??? Gixxer 250 (1 Silinder) Atau GSX-250R (2 Silinder)

Untuk lebih jelasnya perhatikan langkah-langkah berikut:

  1. Langkah pertama adalah basic “roll on power wheelie”.

Pada dasarnya, sampeyan kudu memerlukan sebuah motor dengan power yang cukup untuk mengangkat roda depan dari tanah dengan percepatan sederhana, namun kebanyakan motor standar tidak akan mampu melakukan ini tanpa melakukan modifikasi. Anda juga dapat mencoba mendapatkan motor hingga kecepatan yang baik di gigi (sekitar 25-35 kpj) setelah sampeyan mencapai powerband (di mana mesin mulai berjalan lebih cepat dengan sedikit melintir gas) sampeyan lepaskan gas sedikit saja, kemudian tarik gas yang banyak.

Tidak selalu seberapa besar gas yang sampeyan tarik, tapi jumlah yang baik. Anda akan melihat bagian depan motor terangkat, dan jika sampeyan melepaskan gas, itu akan kembali turun. Lebih besar gas setelah powerband akan mendapatkannya lebih tinggi. Jika sampeyan tidak memiliki kestabilan, ini akan menjadi waktu yang ideal untuk mendapatkannya.

Mencoba mengangkat motor dari tanah dan kemudian kembali turun tiba-tiba akan menyebabkan roda depan bergetar. bahkan motor bisa oleng. Setelah sampeyana sudah merasa nyaman dan terbiasa, sampeyan melanjutkan ke langkah berikutnya, dengan memindahkan gigi

Baca juga : GSX-R150 Rusak Parah Nabrak Batang Pohon, Pemilik Kaget Biaya Perbaikannya…!!!

2. Roll di sekitar 10-20 mph dalam gigi satu.

3. Menarik kopling dan putaran motor sedikit, kemudian slip kopling. Lakukan ini beberapa kali dengan sedikit lebih banyak gas setiap kali sampai sampeyan mulai merasa nyaman dengan seberapa tinggi roda depan terangkat. roda depan akan terangkat lebih cepat daripada power wheelie.

4. Setelah sampeyan merasa nyaman mengangkat roda depan sedikit, sudah waktunya untuk melihat tentang gas dan kontrol rem. Gunakan gas untuk mempertahankan ketinggian wheelie dan rem belakang untuk menjaga dari motor terjengkang kebelakang. Terlalu menyentak gas ketika mengangkat roda akan hampir selalu membawa roda depan kembali turun, tetapi kemungkinan besar sampeyan akan membanting roda depan cukup keras.

5. Jika sampeyan sudah cukup baik di kontrol rem, sampeyan dapat ber- wheelie di motor sampai puas, sampeyan mungkin hanya akan dijalankan melalui rentang rpm dan saat turunnya roda depan. Ini adalah ketika sampeyan perlu beralih tahap dua, yaitu  perpindahan gigi (jika motor matic tidak usah khawatir tentang ini) pada puncak wheelie ketika sampeyan miliki tentang RPM 3000 memulai sebelum redline. Biarkan roda depan agak turun sedikit dan secara bersamaan mengoper ke gigi kedua.

6. Setelah sampeyan berada di gigi kedua, tarik putaran gas agar tidak membiarkan roda depan motor turun karena inersia dan menemukan titik keseimbangan yang di atas motor sampeyan adalah roda depan tetap di udara. Titik keseimbangan dapat ditemukan dengan bersandar pada sisi belakang motor, sehingga pusat gravitasi dari seluruh sistem (sampeyan dan motor) berada di tengah, dan sampeyan dapat bertahan lama. Namun berhati-hati jangan sampai menggeser posisi tubuh di sisi belakang, karena sampeyan akan cenderung jatuh, dan rem belakang sampeyan tetap siap untuk situasi seperti itu.

Ingat kangbro..ini yang penting banget…

  • Posisi tubuh sangat penting, biasanya pemula mungkin tidak nyaman dan memeluk tangki (kalo jenis sport) dengan lutut untuk membantu mereka bertahan, tapi idealnya geser kembali terhadap jok belakang adalah tempat terbaik.
  • Pada motor yang bertenaga besar, secepatnya pindah ke gigi dua roda depan akan menarik sedikit sehingga menjaga rem belakang tertutup.
  • Jika sampeyan belum pernah melakukan perpindahan gigi, latihan pada dua roda dulu. dapatkan rpm cukup tinggi, turunkan gas sedikit dan pindah gigi dengan mantap sehingga sampeyan tidak pindah pada posisi netral.
  • Berdirilah saat wheelies, baik kedua kaki di belakang footstep atau hanya kaki kiri di belakang dapat membuat lebih mudah untuk menyeimbangkan wheelie.

Baca juga : Muncul Harga NJKB Suzuki GSX 250, Prediksi Harga OTR nya…!!!

Yang harus diperhatikan sampeyan :

  • Wheelies berbahaya, bahkan ketika dilakukan oleh para profesional sekalipun.
  • Pakailah pelindung tubuh/body protector dan mencobalah dulu pada sepeda motor kecil seperti 100cc-150cc. motor yang lebih kecil ini sangat dapat membantu dengan belajar mengendalikan rem yang akan mencegah motor sampeyan dari terguling kebelakang .
  • Jangan berpikir sampeyan bisa belajar wheelies dalam satu hari, saya saja dulu sampai berlatih setiap hari atau malah beberapa minggu untuk mendapatkan kenyamanan. Kebanyakan profesional yang Anda lihat dalam video/tv atau dalam pertunjukan itu telah melakukannya selama bertahun-tahun.

PENTING UNTUK DIPERHATIKAN…!!!

  1. Helm standar DOT/SNI
  2. Sarung tangan (mencengkeram setang anda sangat penting)
  3. Pelindung, atau setidaknya jaket kulit dan celana jins
  4. Sepatu bot lebih disukai, karena akan melindungi kaki dan pergelangan kaki sampeyan jatuh
  5. Di tempat yang aman terbuka dan daerah yang tidak ada pejalan kaki untuk latihan (biasanya wheelies dianggap ilegal di jalan umum
  6. Gunakan protector siku, pergelangan kaki & lutut untuk melindungi sendi.

Oke kangbro, sekian sharing dari saya dan maaf kalo kepanjangan karena berusaha mengingat kenangan di jaman saat muda dulu

Artikel Terbaru :

Tentang Penulis: otobalancing

Gambar Gravatar
Matur suwun kangbro sudi mampir di blog ndeso ini, blog sederhana yang sekedar menyalurkan hobby otomotif dan juga ingin berbagi informasi lebih luas lagi Salam satu aspal kangbro, monggo kunjungi sosial media admin juga ngih

SAMPAIKAN PENDAPAT ANDA :