otobalancing.net – Trend ban motor saat ini kebanyakan sudah menggunakan ban tubeless karena dirasa lebih efisien daripada ban tube, namun tidak bisa dipungkiri jika kendaraan dengan ban tube masih banyak beredar dan diproduksi, gejala ban bocor saat dijalan dengan ban tube memang mengesalkan, angin langsung seketika cepat habis dibanding ban tubess…apalagi tukang tambal ban masih jauh bahkan tidak terlihat…alhasil dorong motor atau memaksa menaiki motor namun kudu hati2 dan gak boleh goncengan…aksi akrobatik geal geol pun dialami.

Akhir-akhir ini beredar jikan ban dalam itu ternyata ada yang palsu loh…kok bisa sih palsu…??? begini penjelasannya masbro.

Sumber saya yang namanya gak mau disebutkan menjelaskan jika ban dalam yang sering dipalsu itu adalah merek IRC, untuk mengetahui kualitas dari ban dalam IRC palsu ini jauh dari standar memang gak mudah, apalagi jika dilihat secara vsual mata + ditambah rasa panik dan capek setelah mendorong bikin mata dan fikiran gak mau tahu pokoknya ban dalam…mau palsu atau asli masa bodoh…

Namun jika sampeyan jeli perbedaan yang asli dan palsu akan sangat jauh berbeda, banyak sekali kekurangan dari ban dalam palsu merk IRC ini seperti yaitu :

  • Sangat mudah bocor
  • Mudah sobek saat bergesekan dengan pelek atau ban luarnya
  • Tidak tahan lama
  • Sambungan juga valve atau pentilnya mudah jebol
  • Dan masih banyak lagi kekuranganya.

Untuk peredaran dari ban dalam palsu merk IRC ini sudah terbilang sangat lama. Apalagi sekarang untuk peredaran ban dalam palsu ini sudah merata ke sluruh wilayah yang ada di Indonesia. Nah jadi bagi anda pengguna sepeda motor sebaiknya untuk lebih teliti dan berhati-hati lagi dalam mengganti ban dalam merk IRC ini pada sepeda motor anda.

“Dicium untuk mengetahui bau kandungan kimia yang ada pada ban. Ban dalam dengan kualitas jelek, punya bau kimia yang menyengat. Itu karena campuran bahan kimianya lebih banyak dibanding karet,” kata teman saya yang pengalaman di bidang tambal menambal ban sejak generasi kakeknya.

“Sementara ban dengan kualitas bagus, bau karet masih ketara dan bau kimia tidak begitu menyengat,” tambahnya

Baca juga : Sirkuit Road Race Diguyur Hujan, Suzuki Bandit 150 Nekad Turun Pakai Ban Slick

Karet ban yang berkualitas jelek saat ditarik kaku, itu tadi karena pengaruh campuran bahan kimia yang terlalu banyak, hal dikarenakan ada campuran bahan kimia yang terlalu banyak jadi bikin daya elastis karet hilang.

Contohnya saat kena ranjau paku, ban dalam akan gampang robek, sehingga dalam kecepatan tinggi ban akan meledak, bahkan meski tidak kena paku, bagian penting seperti dudukan karet pentil bakal cepat sobek pada ban berkualitas jelek.

“Ini disebabkan karena karet ban dan karet dudukan pentil tidak senyawa, sehingga mudah getas dan bocor. Banyak hal membahayakan nyawa akibat pakai ban kualitas jelek,” lanjutnya.

Ciri khusus | Hal 2

Silahkan Memberikan Tanggapan Di Bawah Ini