image

Selain perangkat seperti mesin, kelistrikan, pengereman, body kendaraan saja yang perlu perhatian, ban juga butuh perhatian, terkadang hanya dilihat dan dipencet kalo kurang tekanan tinggal pompa cuman kalo hanya perhatiannya seperti itu masih kurang pembaca, OB sendiri mengalami sering nih ban kempis tanpa sebab pas dijalan, segala bentuk antisipasi sudah dilakukan dari pakai ban tubeles sampai isi cairan penambal tapi tetap saja beberapa hari kemudian isi lagi udara.

Akhirnya OB melakukan pemantauan selama 3 minggu karena 3 minggu ini OB lebih banyak keluar kota yang pastinya melibas jalur yang gak biasa OB lewatin, nah apa saja yang OB temukan yang menjadi penyebab ban kendaraan OB kempis.

image

1. Benda Tajam
Kategori paku, sekrup dkk membuat karet hitam KO memang sulit menghindari benda tersebut apalagi oknum2 penyebar tak bertanggung jawab, kalo sudah tertusuk maka struktur ban sudah pasti berubah walau sudah ditambal, bahkan kalo nambalnya gak bener malah memperparah kerusakan jalinan benang dan komponen di ban.

image

2. Pentil berkarat
Item satu ini jarang OB perhatikan karena fungsinya cuman sebagai jembatan untuk memasukkan angin ke ban, tapi sebenarnya fungsinya penting untuk diperhatikan, bahkan tutupnya pun juga penting.

Bagian dalam pentil berupa per saat diisi angin per akan tertekan selesai dipompa per kembali ke bentuk semula, bagaimana dengan tutupnya, part ini juga penting karena berfungsi melindungi agar debu atau pertikel pasir jalanan masuk kedalam pentil.

Kalo debu masuk ke pentil akan menghambat kerja per yang parahnya tanpa disadari debu akan menahan per saat kembali ke posisi awal saat selesai pengisian.

Jadi jangan kaget saat ban kempis tapi gak ada kebocoran kecurigaan ada pada pentil, memang murah sih antara 5-10rb tapi kalo trouble ya cukup merepotkan saat mau mengganti.

image

3. Terselip batu
Pasti diantara pembaca ada yang memergoki ban terselip batu diantara lobang grip, keadaan itu bisa membuat ban rusak dan bocor,  cara mengatasi cukup congkel dengan obeng minus, namun harus hati-hati.

Saat ban terselip batu kemungkinannya hanya ada 2 opsi, kalo gak batunya terlempar atah batunya tertekan makin dalam, kalo sudah seperti itu batu lebih mirip sebagai mesin bor, hasilnya bisa menciptakan lobang kecil dan membuat bocor halus pada ban.

Tahukah anda meski gak ada kebocoran apapun tekanan angin tetap akan berkurang dalam waktu 1 bulan, keluarnya ya melalui pori2 mikro ban, oleh karena itu pengecekan ban dilakukanal minim 2 kali dalam 1 bulan.

Kalo ada rizki mengukur tekanan ban jangan hanya pakai feeling tapi dengan alat pengukur tekanan.

Baca artikel terkait :

Bagaimana Tanggapan Anda :