Ban Mobil Tiba-Tiba Diteriakin Berasap Saat Melintas, Bisa Jadi Modus Penipuan Cak

Diposting pada

otobalancing.net – Jian kabet tenan cak mendengar cerita dari bro fandi terkait perjalanan liburannya weekend ini, dimana beliau menjadi korban penipuan salah oknum di daerah itu dengan modus yang menurut saya bikin esmosi cak, piye gak emosi wong dikadalin setelah tahu moduse, monggo disimak curhatan bro fandi lewat email yang dikirim di newsroom otobalancing malam tadi.

Saya mau laporan kang otobalancing, setelah weekend kemaren di puncak sabtu minggu nih bos. pasti lebih banyak senengnya tapi ada satu kejadian yang bikin eneg banget makanya saya share supaya bos-bos yang lain ga kena apes kaya saya, ceritanya gini..saya membawa mobil menuju cibodas bersama teman-teman saya, tau sendiri kan gan “medan pertemuran” naik turun gitu nah kira-kira kalo ga salah begitu mau sampai daerah ciloto (yang turunan terus setelah nglewatin pos polisi yang puncak pass) tiba-tiba banyak orang dipinggir jalan menunjuk ban mobil sambil berteriak “kebakar!!!!”, buset saya panik abis soalnya takut kenapa2 sama mobil dan langsung menepi. seketika orang-orang yang menunjuk berkumpul langsung bilang “rem nya keluar asap!!!”. memang benar begitu saya cek dari ban keluar asap disertai bau rem kebakar. “waduh bisa gagal seneng-seneng” fikir saya. langsung orang-orang tersebut nawarin jasa untuk memperbaiki dengan harga “murah”.

Awalnya saya dan teman berusaha memperbaiki sendiri tapi ternyata harus manusiawi juga. akhirnya kamipun nyerah untuk menggunakan jasa orang-orang yang tadi yang memangnya sudah menunggu. akhirnya harus ganti karet rem, begitu saya tanya berapa harganya “135 tapi ga satu set” jawab mereka. buset saya juga pernah beli sendiri 35rb satu set lagi, untungnya saya inget saya punya persediaan seal dan ditaro dimobil. okeh akhirnya mereka memperbaikinya dan rem pun harus buang angin nanti pastinya, karena oli rem abis mau ga mau harus beli deh. saya tanya lagi berapa harganya sambil menunjuk oli rem yang terpercaya yang biasa saya gunakan, mereka jawab “25ribu”, “buset biasa juga cm 15ribu” timpal saya, “sok aja beli sendiri” balas mereka, akhirnya mau ga mau saya kasih 25ribu kemereka dan ternyata yang dibeli adalah oli rem harga 10ribu, DAMN!!!!

Udah gapapa deh pikir saya, nah sepanjang merek memperbaiki saya lihat masih banyak sekumpulan orang-orang yang tadi saya katakan menunjuk ke arah ban setiap mobil pribadi yang lewat, memang tidak semuanya berhenti dan ada beberapa juga yang berhenti. slidik punya selidik ternyata penyakitnya sama sampai-sampai saya berfikir kayanya emang wajar deh kalo memang rem harus begini krn pedal rem mau ga mau ditekan dlm waktu yang ga sebentar bos. ternyata apa yang sekumpulan orang tersebut lakukan hanyalah modus untuk mendapatkan penghasilan dengan memanfaatkan kendaraan yang lewat. ckckckckck. . . .soalnya begitu saya arah balik kejakarta orang tersebut berkumpul masih ditempat yang sama (maksudnya sepanjang jalan itu) dengan kelakuan yang sama juga, semua mobil pribadi mereka tunjuk!!!!

Haduh2 bos jangan sampai deh apa yang saya alami kemarin tertimpa sama yang lainnya makanya saya share ini kepada bang otobalancing untuk dimuat di artikelnya dengan gada maksud untuk menyudutkan ato ga ikhlas. kan eneg juga kalo taunya itu semua ternyata hanya modus penipuan karna setelah saya pulang dan saya tanya ke orang bengkel itu adalah suatu hal yang wajar tapi sebenarnya ga rusak. selain itu juga ketika rem mobil saya sedang diperbaiki ada beberapa mobil yang juga bannya berasap dan bau namun tetap aja jalan dan ketemu ketika sesampainya di cibodas mereka bilang “itu sih wajar mas, mereka cuma nipu bin mendramatisr aja”

Okeh deh saya coba kasih beberapa tips :
1. periksa kendaraan sebelum berangkat, pastikan semua baik2 saja
2. bawa cadangan seal rem(kl pun harus diganti jadi dah siap)
3. kalau pun urgent banget menepilah untuk memeriksa sendiri
4. pastikan alat2 selalu dlm kendaraan
5. jangan mudah terpancing, teliti dulu dengan seksama versi anda sendiri

Saya share aja deh sekalian berapa biaya yang saya keluarkan kemarin:
1. ongkos b/p 40rb
2. oli rem 25rb
3. biaya ojek untuk beli oli rem 10rb

Baik kang itu aja yang saya share semoga bermanfaat. terima kasih ya kang.

Oke cak…setelah penjelasan dari bang fandi ini saya memberikan kesimpulan dari beberapa kejadian yang sudah ada dimana mereka ini jelas2 menipu, wong sebenernya mobilnya ga kenapa2 karena logikannya pelek bahkan piringan cakram saat panas waktu dipakai berkendara apalagi pas perjalanan jauh lalu disiram dengan air campur oli ya pasti kluar asep item n baunya kaya karet kebakar, semoga kejadian ini bisa menjadi pelajaran bagi kita semua untuk selalu hati2, karena untung saja ini bukan modus begal cak.

Artikel Terkait :

Silahkan dibaca artikel terbaru lainnya :

Gambar Gravatar
Terima Kasih sudah sudi menyambangi blog sederhana ini, saran dan kritiknya untuk kemajuan blog ini kedepannya. Email : givisurabaya@gmail.com

5 thoughts on “Ban Mobil Tiba-Tiba Diteriakin Berasap Saat Melintas, Bisa Jadi Modus Penipuan Cak

  1. ban dikasih oli,spy klo ban kepanasan keliar asap,biar bikin panik yg punya mobil.klo yg uda tau ,bannya dikasih air + sunlgt dicuci biar oli rontok.

  2. ban mbl dilepas trus tanpa sepengetahuan yg punya mobil,bannya dicuci pake sabun,spy oli d ban rontok.pemilik mobil ga tau soalnya teralihkan sama mobil yg lg dibongkar bannya.

Monggo Komentarnya Kangbro :